“Sastera harus merakam realiti masyarakat”- A. Samad Said

KALAU kita menyusur ke jalanan, bertanya kepada orang awam secara rambang; jika kita menyebut sastera Malaysia, siapakah wajah yang terbayang dalam bayangan mereka? Jawapannya rata-rata pasti A. Samad Said.
Nama Sasterawan Negara keempat ini begitu ikonik dengan sastera tanah air, malah penampilannya sering diperhatikan. A. Samad Said, yang baru-baru ini baru sahaja dianugerahkan pingat kebesaran Darjah Gemilang Pangkuan Negeri (DGPN) oleh Yang Dipertua Negeri Pulau Pinang, Tuan Yang Terutama (TYT) Tun Dato’ Seri Utama Dr Haji Abdul Rahman Haji Abbas yang membawa gelaran ‘Datuk Seri’ memiliki bicara yang tersusun, santun tetapi sesekali vokal dalam menegakkan pendirian dan sikapnya.
Pasukan editorial Muka Surat sempat menemu ramah A. Samad Said yang lebih mesra dengan sapaan Pak Samad di Masjid Negara, baru-baru ini. Ikuti wawancara yang telah disediakan wartawan Shamsul Amin.

MS:  Setakat ini kehidupan sehari – hari Bapak bagaimana?

A: Hidup sehari–hari saya sebenarnya lebih banyak di masjid ini (Masjid Negara). Seperti yang saya jelaskan, saya tidak ada di sini cuma hari minggu atau hari-hari yang kebetulan ada jemputan di luar. Kalau tidak ada jemputan di luar memang saya biasanya sampai di sini sebelum Asar. Biasanya saya baca Al-Quran setiap hari satu juzuk. Kalau sudah habis satu juzuk untuk hari itu, saya ada bawa beberapa buah buku. Ada buku sastera, ada buku siasah, ada buku ekonomi. Biasanya berhubungan dengan isu yang semasa khusus di Timur Tengah.

Saya tertarik sangat dengan apa yang sedang bergelora di Timur Tengah khususnya di Palestin. Palestin ini dianggap sebagai penjara yang terbesar. Orang di Palestin dipenjara oleh orang Israel walaupun sekarang ini ada rundingan-rundingan yang panjang yang terkadang sia-sia sahaja kerana Israel tidak begitu bersungguh-sungguh sebenarnya. Hal-hal semacam itulah yang menarik perhatian saya sekarang ini.

 

MS:  Seperti kita maklum, Bapak memang masih aktif menulis. Jadi, adakah bacaan-bacaan dan pemerhatian bapak menerusi kaca mata ekonomi, siasah dan sebagainya sedikit sebanyak memberi kesan kepada penulisan bapak yang mutakhir?

A:  Mutakhir ini saya tidak banyak menulis, kecuali tahun sebelum saya berada di negara China, saya bertemu seniman dan ilmuan mereka. Namun itu lebih kepada interaksi saja. Saya ingin mengetahui pada saat ini, di Negara China apa sebenarnya yang diperhatikan oleh seniman, para intelaktual dan ilmuannya. Hasil daripada lawatan itu, interaksi dan tempat yang saya lawati yang sangat mengesankan ialah di rumah Lu Xun. Lu Xun ini memanglah satu watak utama dalam sastera China. Jadi setiap hari memang saya mencatat puisi, saya mencatat apa sahaja yang tergerak atau menyuntik, dan puisi-puisi itu kebetulan ada dalam 56 rangkap yang saya susun atur semula menjadi satu gambar, untuk sebuah penerbitan. Barangkali dalam  dua tiga bulan ini akan siap.

Hasil saya berada di China itu menyuburkan minat saya untuk lanjut menelaah kesusasteraan China. Kalau dulu perhatian saya terhadap Lu Xun ini penulis yang berseni, besar dan agung, tetapi sekarang saya sempat berjumpa dengan seniman China yang baru. Jadi saya mencari beberapa hasil karya mereka yang terbaru misalnya Yan Ge, yang sekarang sudah menjadi nama besar China dan juga Mo Yan. Mo Yan saya sempat jumpa sebenarnya. Yan Ge saya cuma baca karyanya sahaja.

Saya ingin mengetahui apa sebenarnya diperhatikan oleh penulis negara besar itu dan saya ingin membandingkannya dengan apa yang kita buat di sini. Itu yang sedang saya lakukan kerana saya sudah asingkan beberapa buah buku yang moden. Saya banyak membaca karya yang lama-lama, yang terkini tidak.

 

MS:  Jadi Bapak sekarang ini lebih banyak memerhati karya-karya dari Tanah Besar China. Menurut pandangan Bapak, apa perbandingan yang boleh dibuat antara karya yang kita hasilkan di Malaysia dengan di Tanah Besar China?

A: Saya fikir mereka berani dan kita takut. Itu jelas sekali dan mereka sangat produktif, artistik, vokal dan sangat mengkritik– yang saya fikir tidak berlaku di sini. Barangkali ada yang kritik tetapi tidak dalam media yang membolehkan (untuk berbuat begitu). Kita ada media-media yang besar yang tidak membolehkan. Ada pandangan, tetapi tidak diutarakan. Jadi saya fikir, penulis-penulis kita ini sebenarnya penakut. Kita sebenarnya tidak memberikan apa-apa sumbangan.

 

MS:  Bapak, kalau kita perhatikan karya-karya di Malaysia ini, masih berlegar dalam sekitar isu dan subjek yang sama. Seolah-olahnya tidak mahu bergerak. Jadi pada pandangan Bapak, adakah hal ini pada masa akan datang sebenarnya akan ada ruang-ruang perubahan?

A: Saya kira, saya tidak mahu mengurangi hormat saya terhadap penulis yang ada. Kita lihat kelompok muda memang ramai yang menulis; menyentuh bidang-bidang yang kadang-kadang aneh, yang kadang-kadang lebih bercerita tentang pengalaman dirinya, individu, ada yang paling rajin merakam tulisan-tulisan hasil daripada pengembaraannya yang amat banyak. Tetapi orang tidak berani menyentuh soal di dalam tanah air yang berlandaskan demokrasi yang tidak disantuni. Kita tidak merakam suara-suara yang kita rasakan perlu didokong.

Jadi penulis-penulis diam, bungkam ataupun tidak berani. Tentu ada sebab-sebabnya. Kita memerlukan segelintir, tidak perlu banyak sebenarnya kerana orang yang membantah sebegini biasanya tidak besar jumlahnya. Dia orang yang memahami dan memperhatikan, mengikuti dan membantah apa sahaja yang dia rasakan tidak bagus untuk negara ini. Dia memberikan sumbangan sebenarnya, tetapi kita tidak menghargai sumbangan itu. Jumlah yang menyokong sumbangan itu sangat kecil.

 

MS:   Walaupun dari segi aspek penulisan Bapak mencakupi kesemua genre, novel, puisi, cerpen dan sebagainya tetapi Bapak lebih dilihat sebagai seorang penyair. Jadi menurut Bapak sendiri, bagaimana puisi-puisi yang ada mutakhir ini?

A: Puisi-puisi mutakhir ini puisi-puisi sanjungan. Iya, mainan kata-kata sahaja, tidak ada puisi yang menyatakan realiti yang ada.

 

MS:  Seperti yang Bapak katakan tadi puisi sekarang bentuknya lebih kepada sanjung-sanjungan. Mungkin Bapak boleh hurai lanjut puisi itu seharusnya bagaimana?

A:  Tidak semualah, rata-rata. Yang ditinggalkan puisi seharusnya ialah watak. Antara penyair yang meninggalkan watak kini hanyalah Zurinah Hassan, Siti Zainon Ismail, Dinsman dan beberapa nama lain. Seorang penyair harus menyedari apa yang berlaku dalam masyarakatnya. Penyair perasannya halus, jadi dia yang sepatutnya terlebih dahulu merasa ketidakadilan, merindui kedamaian dan kebahagiaan. Jadi dia menyatakan melalui puisinya, dalam bahasa yang berseni dan cantik, bukannya kata-kata yang boros.

Penyair tidak boleh hanya dicipta boleh begitu sahaja, dia tumbuh; dia sendiri berdiri sebagai watak. Ambil sahaja seperti Rahmat Haron misalnya, beliau tumbuh sendiri; itu perasaan jujurnya tentang keadaan yang tidak dia senangi; kadang-kadang dalam bahasa yang cantik dan eskaptik, tetapi kadang-kadang sengaja ditulis dalam bahasa yang tidak cantik kerana dia menyampah. Penyair kadang-kadang bahasanya kasar kerana dia marah. Tetapi tidak bermakna dia tidak boleh menulis secara cantik, tetapi kecantikan yang sia-sia dia tidak mahu. Dia mahu keburukan yang bererti.

 

MS:  Sebentar tadi Bapak ada sebutkan beberapa nama penyair yang berdiri sebagai watak dan sensitif dengan keadaan di sekeliling, dan kebanyakannya penyair veteran. Adakah bermaksud Bapak merasakan penyair muda mutakhir kurang peka dengan keadaan semasa?

A: Memang ramai yang tidak peka. Saya, kalau penyair itu mahu marah, marahlah. Boleh marah saya di sini (Masjid Negara), saya sentiasa ada di sini. Lebih baik mereka tahu realiti daripada mereka menjadi manusia seni yang sia-sia.

 

Q: Kalau kita perhatikan sekarang, untuk menjadi seorang penyair sangat mudah. Buku puisi sangat banyak di pasaran, tetapi tidak banyak yang berkualiti dan memiliki sikap. Apa pendapat Bapak?

A: Saya rasa itu salah pusat-pusat pengajian sastera. Mereka harus memperhatikan perkara ini. Mesti ada figura-figura seperti di Indonesia seperti Dwi Susanto, HB Yasin dan Afrizal Malna. Mesti ada pengkaji-pengkaji sastera yang hasratnya hanya melihat kebenaran seni yang dipancarkan oleh penyair itu sendiri. Tidak adil untuk saya katakan begini, tetapi saya fikir, universiti kini tidak melahirkan pengkaji-pengkaji yang neutral dan memihak kepada kebenaran dan realiti yang ada.

 

Q:   Akhir sekali, apa harapan Bapak kepada sastera Malaysia pada masa hadapan?

A:   Sastera harus merakamkan realiti yang ada. Kalau ada kebobrokan, maka dia harus merakam kebobrokan itu dengan jujur. Menentang kebobrokan itu bukanlah semestinya menentang penguasa atau pemimpin misalnya, bukan itu soalnya. Soalnya ialah ada atau tidak kebobrokan itu. Kalau ada, dia (sasterawan) harus menyatakan, kalau terkena kepada pemimpin sedia ada, apa boleh buat. Kita tidak boleh mengatakan sesuatu yang salah itu benar hanya kerana orang itu berkuasa. Barulah kita sebagai sasterawan punyai peribadi. Kalau tidak, lebih baik kita jadi orang biasa sahajalah.

Saya, secara jujurnya buat masa ini tiada harapan untuk sastera Malaysia. Ada harapan, tetapi dalam sastera bahasa Inggeris, kerana penggiat-penggiat sastera Inggeris tempatan memang menyatakan ketidaksenangan mereka tetapi dengan audiens dari luar negara. Di sini kita terlebih selesa. Itu sahaja.

 

Transkripsi oleh Nazim Che Mat. 

xxx

Comments

comments